Sabtu, 20 Januari 2018

Hada DBank - Modul Islamic Banking Berbasis Teknologi Blockchain


WEBSITE | WHITEPAPER | TELEGRAM | TWITTER | FACEBOOK |
BOUNTY | MEDIUM | ANN | INSTAGRAM |

Apa Itu Hada DBank?

HADA DBANK adalah Bank Digital pertama yang menggabungkan Modul Perbankan Syariah dengan Teknologi Blockchain, untuk menciptakan ekosistem perbankan yang etis dan bertanggung jawab. Kami terganggu dengan penganiayaan bank dan lembaga keuangan saat ini terhadap pelanggan mereka. Pemain yang ada menghasilkan uang dari udara tipis dari hutang dan bunga. Inilah sebabnya mengapa ekonomi global telah runtuh dari waktu ke waktu, ternyata sejak abad ke-1. Kurangnya tanggung jawab yang dibebankan oleh bank cukup berani. Inilah sebabnya mengapa kami memilih menjadi bagian dari revolusi keuangan saat ini melalui pembentukan Bank, bank peduli dan pribadi.

Peduli dan Pribadi: ini adalah nilai inti kami, membentuk dan mempengaruhi layanan, transaksi, interaksi dan menjalankan bisnis kami. Kata-kata ini akan memandu perilaku kita secara internal di dalam organisasi kita, dan secara eksternal dengan pelanggan dan masyarakat kita. Kami bercita-cita menjadi bank yang benar-benar peduli untuk memperbaiki kehidupan masyarakat, bukan sekadar untung dari itu. Personalisasi juga akan menjadi fokus utama layanan kami. Pelanggan yang berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda, dan membutuhkan layanan dan perhatian yang berbeda. Pelanggan HADA DBANK akan memiliki layanan yang disesuaikan karena kami percaya, tidak semua orang bisa memakai celana yang sama.

Kenapa Harus Perbankan Islami?

Kami bercita-cita menjadi organisasi ‘adil’ di industri keuangan. Krisis keuangan 2007–2008 berfungsi sebagai pengingat suram bagaimana beberapa pemain yang tidak bertanggung jawab dapat mengganti seluruh industri, membuat jutaan orang mengalami reruntuhan keuangan. Perbankan syariah, karena transparansi, konsep pembagian keuntungan dan kerugian, akan meminimalkan manipulasi pasar dan menghilangkan bentrokan domino lainnya.

Tim Hada DBank, akan mengembangkan Blockchain Digital Bank yang komprehensif yang akan membuat hidup lebih mudah bagi semua orang, terlepas dari status mereka. Mereka akan dapat melakukan aktivitas perbankan dengan biaya 0% dan pada saat yang sama menikmati layanan berkualitas dari kami. Kami di sini bukan hanya untuk keuntungan, melainkan untuk membuat keuntungan yang dibenarkan sambil memastikan pengalaman perbankan yang lebih baik.


Bank-bank Islam kurang berisiko dan lebih tangguh daripada rekan-rekan mereka, karena aspek kebutuhan modal dan mobilitas deposito bank mereka. Berbeda dengan Konvensional Banking, deposito kepada Bank Syariah berhak diberi tahu tentang apa yang bank lakukan dengan uang mereka. Mereka juga memiliki suara di mana uang mereka harus diinvestasikan. Bank syariah juga berusaha menghindari bunga di semua tingkat transaksi keuangan dan mendorong pembagian risiko antara pemberi pinjaman dan peminjam.

Ada dua prinsip dasar dalam perbankan syariah. Salah satunya adalah pembagian keuntungan dan kerugian; dan dua, secara signifikan, larangan pengumpulan dan pembayaran bunga oleh kreditor dan investor. Bunga kolektif atau “Riba” tidak diperbolehkan menurut hukum Islam. Dalam hal keuntungan, baik bank maupun pelanggannya dalam bentuk yang telah disepakati sebelumnya. Dalam kasus kerugian, semua kerugian finansial akan terjadi ditanggung oleh pemberi pinjaman. Sebagai tambahan, bank syariah tidak dapat menciptakan hutang tanpa barang dan jasa untuk mendukungnya (yaitu aset fisik termasuk mesin, peralatan, dan inventaris). Oleh karena itu, simpanan, simpanan dan investasi dengan DBank kami akan didukung oleh aset fisik seperti logam mulia dan batu permata.

Fitur dan Manfaat Eksklusif
Gratis dienkripsi faktur dan e-walletMenyimpan dan menarik danaTransfer Uang, Pertukaran Mata UangPinjaman dan investasiPembayaran secara real time

Pasar Sekunder


Terlepas dari populasi Muslim 1,7 Miliar dan miliaran orang lainnya yang lebih memilih untuk berlangganan layanan Islamic Banking, HADA DBANK juga akan berfokus pada populasi 644,1 juta penduduk Asia Tenggara (ASEAN).


Fakta menarik tentang ASEAN:

Memiliki populasi yang tidak dianggarkan sekitar 438 juta.
Lebih dari separuh populasi di ASEAN berusia di bawah 30 tahun.
Memiliki penetrasi pasar 854 juta smartphone atau 133% dibandingkan dengan populasi, tapi hanya 53% populasi ASEAN sedang online, yang menyisakan ruang signifikan untuk perluasan pasar di Indonesia masa depan.
Sebagai bank khusus Online, fakta ini meyakinkan kami untuk fokus pada ASEAN sebagai pasar sekunder kami. Kita dijadwalkan untuk menawarkan Layanan Perbankan Syariah kami secara bertahap pada Triwulan II tahun 2018.

Harga HADACoins selama Pre-ICO

Sebanyak 500 juta HADACoins akan dikeluarkan. 295 juta koin akan ditawarkan untuk dijual. Dari 295 juta koin, 20 juta akan dialokasikan untuk investor swasta dan pembeli insttutonal. 50 Juta koin 275 Juta akan dilepaskan saat latihan PRA-ICO dan sisa 225 juta koin akan dilepaskan dalam latihan ICO kami dalam waktu dekat. 10 juta koin akan dialokasikan untuk kampanye karunia.

Target Pendanaan Pra-ICO
Soft Cap = 5.000 ETH
Hard Cap = 20.000 ETH


RoadMap





Baca Terjemahan Bahasa Inggris : 

By # SastraID [Bitcointalk ID 928641] 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan Tinggalkan Jejak & Gunakan Bahasa Yang Baik dan Sopan